Pages

Wednesday, February 16, 2011

Awekku Curang di Hari Valentine


            Menunggu dan terus menunggu. Aku berjalan seorangan di tingkat atas Kompleks Bukit Jambul. Di antara B Bowling dan Great World tempat permainan terdapat anak tangga menuju kawasan meletak kereta. Tiada siapa yang melalui kawasan tersebut. Melainkan budak-budak sekolah bersama geng-geng mereka yang jadikan itu ‘port’ untuk menghisap rokok.
            Di dalam pelukanku terdapat sekotak kek. Aku menempahnya di kedai tingkat bawah. Aku menanti heroin datang. Janji yang diikat baru setahun adalah suatu yang cukup indah. Apatah lagi kali pertama meraikan hari kekasih. Dan inilah Hari kemuncak bagiku untuk menyatakan yang “Asy Tidak Lupakan Mira(bkn nama sebenar)”.
            Dari pandangan atas. Aku menanti setiap manusia yang menaiki tangga esculator. Mana perginya orang yang ku rindui. Perlahan-lahan aku membuka kotak kek. Dan tersenyum melihat kata-kata diatas kek itu. “Cayang Mira..Muaahh”….tulisan yang aku tempah itu telah membuatkan akak kedai kek itu ketawa kecil. Teringat katanya.
“Wah…tak padan dengan janggut macam ustaz, jiwang jugak dik ni” sinis akak kedai kek sambil memjam mata.
“Janggut jer macam ustaz. Orangnya tak ustaz pun.” Aku mula cover line untuk merahsiakan identity yang aku nih memang sebenarnya pak ostat”
“Biasalah tu, kalau akak pun mesti hepi dapat kek macam nih..tapi balak akak tu keras hati betol macam kayu balak. Tak romantik langsung.” Akak kedai kek tu dok buat ayat simpati la pulak.
“Agak-agak akaklah…kalau adik yang muda nih amik akak jadi girlfren boleh? Hahah..Aku buat ayat kencing manis sekejap.
“Wow…dapat pakwe muda dari akak? Mesti la mau. Kalau orang tanya akak jawabla ko nih anak ikan akak!!” Ketawa besar akak yg tak kurang comelnya tu.
“Wow bangganya saya ada mak ikan!!...boleh, boleh, boleh…”
            Aku pun keluar dari kedai tadi dengan satu senyuman yang menjadi trademark aku. Senyuman yang bolehla dianggap senyuman agak menggatal. Walaupun hati teringatkan Mira. Sekali sekala, mengorat awek baru best la jugak.
            Mataku terpandang seorang wanita chubby yang mula menaik tangga esculator. Berbaju hijau muda. Bertudung litup. Dengan memakai seluar ringkas. Dari jauh ternampak wajah seorang wanita yang sejuk mata memandang. Aku sedari, walaupun Mira seorang gadis kampung, dan tidaklah up to date bajunya. Namun dek kerana dia hilang yakin aku pada gadis Bandar, maka aku menganggap Mira la penyejuk mata.
            Di dagu Mira terdapat tahi lalat yang sangat cantik. Pipinya yang tembam dan kulitnya yang putih licin membuatkan aku tergelak seketika. Dalam hati berkata. “Lepas kahwin ni mesti makin tembam pipi awek aku”.
            Aku menelefon Mira. Dia yang berada di tangga esculator kelam kabut menyeluk seluar.
“Salam Mira..kat mana tuh (soalan yang buat-buat tak tahu)”
“Mira kat Bukit Jambul ni ha…Asy kat mana” Tanya Mira
“ Asy ada kat atas ni…cubala jelling-jeling kat atas…ada nampak dak mamat macho baju hijau tua kat sini?”
Mira mencari-cari. Mendongak ke tingkat atas kompleks Bukit Jambul. Mata galaknya mula mengecil. Aku tahu. Dia tidak akan nampak aku disebabkan aku menyorok disebalik tembok.
“Naik tingkat atas nanti, datang ke tangga yang nak pi ke parking tau” Pesan aku kepada Mira.
“Haa…ni yang tak nak nih…ajak pergi tempat yang sunyi-sunyi…” bunyi merengek manja kononnya tak biasa.
“ Ala….takkanlah ustaz nak buat benda tak elok…orang nak bagi hadiah paling special hari nih..” aku menggunakan yat seorang ustaz yang amat bahaya….
“Hadiah apa?...Asy jangan memain…kat atas  tu ramai pak guard..” Mira mula menunjukkan kerisauan.
“HAhaha…ada laa…..Mai la sini dulu..belum cuba belum tahu..dah kena nanti mesti nak lagi...senang cerita “Sungguh enak dimakan begitu saja!!! ( lagu iklan Gardenia)”..Aku sengaja buat Mira takut.
            Mira yang comel berlesung pipit datang menghampiri ku. Walaupun cakapnya sebentar tadi bunyinya seakan takut. Namun itu hanya mainan kata-kata seorang wanita. Kononya malu dan tak biasa. Tapi bila disisi kekasih, tiada lagi gerunnya. Yang ia tahu. ‘aku adalah milikmu segala-galanya’.

            (gambar hiasan)

Tangan Mira disambut. Aku terus membawa Mira ke tingkat atas. Aku membawa Mira ke kawasan yang terbuka di tingkat atas parking Kompleks Bukit Jambul. Kawasan yang tidak ada sesiapa. Boleh saja aku buat apa yang aku mahu pada Mira. Namun bukan itu plan aku hari ni. Menyambut hari kekasih dengan penuh kasih. Ingin dibelai gadis kampung ini dengan layanan manja. Mira tidak pernah mengalami saat-saat sebegini.
            Kami sampai di tempat yang aku sediakan. Kain saprah yang aku hamparkan terbang ke tepi dinding kerana kuatnya angin diatas bumbung kompleks ini. Cepat-cepat aku menarik semula dan menjemput Mira duduk dihadapanku.
“Mira…duduklah..kata nak sambut Valentine..” aku memujuk
“Asy buat apa nih..Ya Allah..segannya Mira. Ni betul ke nih..romantik kalah mat saleh..”

“Hehe…ni la hero Hindustan Malaya..hahah..dah dah..duduk jer..ni Asy belikan kek untuk Mira..jeng jeng jeng…” Aku mengusik.
            Kotak kek dibuka dihadapan Mira. Wajah yang sebentar tadi kontrol keayuan mula senyum yang ia sendiri tidak sedar. Kelihatan bibirnya seolah menelan air liur teruja. Wajah manis Mira terpaku melihat kek tersebut. Mira mengangkat kepala. Matanya yang bulat memerhatiku. Renungan dari seorang gadis kampung yang lema lembut ini menampakkan cahaya dari matanya. Seolah baru sebentar tasik terbina di dalam matanya.
“Terima Kasih Asy…Mira tak pernah rasa seronok macam nih”…lembut kata seorang gadis bernama Mira.
“Asy buat nih..tak lain dan tak bukan sebab Asy nak Mira rasa dan tahu yang Asy memang sangat-sangat menyayangi Mira”…Aku melafazkan dalam mata terus menangkap mata Mira.
            Ya….Aku tidak pernah mengalami saat indah seperti ini. Wajah Mira masih terbayang di fikiranku. Wanita yang aku kasihi dulu sudah tiada lagi.
Kini tanggal 14 februari 2011, aku terbayang akan Mira. Sejarah dua tahun lepas membuatkan aku mengenang kembali zaman remaja gatalku. Tarikh ini amat bermakna buatku. Kerana ianya tarikh aku menatap wajah ayu gembira seorang wanita. Dan pada tarikh ini aku menatap wajah senyuman sinis juga dari seorang wanita.
            Tahun lepas. Aku berjauhan dari Mira. Aku menetap di Kuala Lumpur. Cinta dari jauh. Dan Mira mula mengenal rakan sebilik dengannya yang agak kuat beragama. Mira belajar di Kolej di Pulau Pinang. Rakannya seorang yang selalu mengikuti kuliah di sekitar Pulau Pinang. Mira yang asalnya tidak bertudung labuh, mula memakai tudung labuh. Bagiku ianya satu yang sangat baik.
            Cumanya, deringan telefon tidak seperti dulu. Hanya aku yang menelefonnya. Caranya menjawab seolah tanda kesian melebihi kasih. Mira tidak seperti dulu, Ia lebih banyak berdiam diri dari riang seperti dulu.
            Aku mengagak sesuatu pada Mira. Adakah Mira yang jauh itu sudah mempunyai teman lain dihatinya. Namun pengalaman aku seorang ustaz, berkata sebaliknya. Jawapannya Mira sudah berubah. Lebih berubah kearah kebaikan. Jauh  dari lebai dan kopiah seorang ustaz sepertiku. Aku mengerti. Dia sudah menemui cinta sebenar. Cinta yang aku tidak dapat menghalangnya. Kerana aku faham agama. Kerana aku sekolah agama. Kolej agama. Mana mungkin aku menghalang cintanya.
            Aku membuka kembali lembaran surat yang pernah dihantar kepada pada tanggal 14 Februari 2010. Surat yang cukup pendek dan padat. Surat yang membuatku menghormati keputusan Mira buat selamanya. Kertas yang buatku menilai kemuliaan gadis bernama Mira. Percayalah Mira. Asy sedikit pun tidak cemburu dengan cinta barumu. Asy percaya inilah curang yang mulia. Ketidaksetiaan yang hebat telah Mira buktikan.
            Suratnya ringkas tanpa berbunga :
“Salam buat Asy..Hari ini hari kekasih yang disambut ramai orang seperti kita…Maafkan Mira kerana tidak dapat menyambutnya seperti dahulu. Sebenarnya hari ini Mira akui kecurangan hati Mira. Mira sudah dimiliki. Mira sudah mendapat cinta baru. Kekasih baru. Cinta yang lebih hebat dari kotak kek diatas tempat letak kereta di Kompleks Bukit Jambul….Cinta lebih indah. Semoga Asy sedia menerima kekasih Mira melebihi kasihnya Mira pada Asy…”
Aku terpaku dengan teks surat yang ditinggalkan rakan rumah sewa Mira. Dengan segera aku bertanya kepada Mira melalui SMS.
“Mira kat mana sekarang?..Maafkan Asy jika bertanya..” SMS pertama dariku.
“Mira sedang bercinta di hari kekasih bersama kekasih” SMS dari Mira yang bagiku langsung tidak rasa bersalah.
“Siapa kekasih Mira sebenarnya nih?” Aku mula bernafas kencang. Sedikit kemarahan mula terasa.
“Maafkan Mira Asy..kekasih Mira kasih yang abadi..siapa lagi kalau bukan seorang lelaki bernama Muhammad SAW!!!”…..
            Aku langsung tidak membalas SMS itu. Seoalah tiada prepaid walaupun memakai postpaid. Aku terpaku. Adakah hati ini perlu ada cemburu. Adakah kecurangan ini perlu aku halangi. Kerana kekasih Mira bukanlah teman rapatku. Bukan juga saudara rapatku. Namun kekasih Mira adalah kekasihku jua. Itulah kekasih bagi setiap insane beriman. Aku terpaku seolah baru menuntut ilmu agama. Wahai Mira…”Aku juga mengasihi kekasihmua..aku terima kecurangan ini…


 


 (gambar hiasan)

25 comments:

Wafiy Suzly said...

assalamualaikum brader asyraff..cerita yang menarikk skali..

Hami Asraff هامي أشرف ™ said...

Suka entri ni! Thumbs up ustaz!

FarHa said...

Wah.. Tumbs up ustaz Best!

Finaz Jaafar said...

sangat bermakna

||| PöJìé PööH ||| said...

woowww goodjob ustaz!! best!

Norashikin Abdullah said...

waaa seronok2..

waney said...

best~! tadi baru je lepas dengar ceramah ustaz kt PNB..i love RASULLULLAH~! sangat best..:)

Ayuni said...

good motivation!

yatie Awang said...

motivasi yang baik...atas pengalaman sendiri?

Anonymous said...

SubhanAllah! Ah..ambik kau!...bagusnya jika sume ank muda leh baca artikel ni..izin share yer..

cikmOt said...

wahh...citer yang menarik....
asyik saya membaca citer ustaz ni...hehehe...
btw, adakah ini kisah benar ustaz...

eh jap, tadi pagi saya ada wat entry sal blog ustaz ni...dan siap kasi backlinks...nampaknya semakin ramai yang mengikut blog ustaz...

dan tadi pagi ustaz ada bagi ceramah dekat kementerian sumber asli kan???

adilah said...

salam ustaz..seronok sungguh dgr cerita ustaz..penuh dgn pengajaran...mmg ada yg benar2 terjadi kpd kawan sy dimana kekasihnya telah menemui cinta yg sebenar2nya cinta lalu memutuskan talian ikatan yg tidak sah itu...

myracupcake said...

tahniah ustaz :)

sangat padat dan cerita yang sangat bagus :)

boleh kasi jadi novel nih hehe :))

Anonymous said...

pengajaran yg bagus..tapi sedih gak bile memikirkan reality kat luar sane yg ustaz n ustazah pun couple gak..emm..jage hati jage iman..

cim0t_c0mot said...

ye sy pun sungguh komfius sebab seorang ustaz layaknya tidak menyambut hari valentine kn..dan takkan bersentuhan dan memandang yang bukan mahram jika tiada hal yang penting dibincaangkan..

IM Asyraf said...

haa...mesti org sangka dalam cerita ni saya...hehe..

skandaLdariLangit said...

salam, abang. ada tarikan pada cara penulisan entri ni :)

maCy said...

salam. abang.

entri ni, ada isi, ada 'tarikan'.. :)

akulah ASYRAF said...

Saya nak terai pelan2...biasalah anak itik baru belajar berenang

EB said...

Salam Ustaz,
Waaa cerita ini sngt syahdu...
Mmg sngt2 nice...
Ini baru la cerita cinta yg menarik...

haura qaseh liyana said...

assalamualaikum ustaz..
nice entry..
ckup menarik skali..=)

haura qaseh liyana said...

assalamualaikum ustaz asyraf..
nice entry..
sgt menarik..=)

anis's said...

sgt2 best la ustaz..:)

initrahartini said...

salam...lepas ni boleh la tulis novel pulak..penceritaan yang baik n menarik :)

iyan shazlind said...

menarik..cerita pengajaran yg disampaikan dlm bentuk bersahaja...thanks yg pastinya sy mendapat sesuatu lps baca cerita ni :)